Menulis Perjalanan – Menulis dalam Orang Ketiga


solusi kebutuhan legalitas tuantender.id

Jika Anda menulis artikel perjalanan, pertimbangkan apa yang terbaik untuk memungkinkan Anda mendapatkan peluang semaksimal mungkin untuk menerbitkan artikel Anda. Salah satu tips yang perlu dipertimbangkan adalah apakah akan menulis pada orang pertama atau ketiga.

Ada beberapa penulis perjalanan yang cerdik dan populer, pasti. Beberapa dari mereka adalah nama rumah tangga. Yang lain baru dan menginspirasi. Orang-orang ini merasa mudah untuk menulis sebagai orang pertama. Mereka berkata “Saya melakukan ini” atau “Saya melakukan itu.” Artikel mereka berstandar tinggi.

Namun, bisa jadi sulit untuk menulis dengan cara ini dan, terutama jika Anda tidak mapan, mungkin sulit bagi pembaca untuk terhubung dengan Anda. Terus terang, orang tidak selalu ingin tahu apa yang ANDA lakukan, apa yang ANDA makan, dan ke mana ANDA pergi. Lagi pula, artikel Anda bukan autobiografi. Ini adalah artikel perjalanan.

Orang-orang merasa lebih nyaman ketika Anda berbicara dan menulis sebagai orang ketiga (kecuali mereka tahu Anda atau kenal Anda). Jadi, Anda akan berkata, “lanjutkan ke Western Avenue” daripada “Saya melanjutkan ke Western Avenue” dan “coba bebek dalam saus anggur” daripada “saya punya bebek dalam saus anggur.”

Anda memberi pembaca Anda panduan, cetak biru, dan kesempatan untuk secara longgar mendasarkan rencana perjalanan dan pengalaman mereka pada fakta yang dapat Anda berikan. Anda tidak meminta mereka untuk menjalani hari biasa dalam jadwal perjalanan ANDA.

Biarkan pembaca Anda mengalami informasi perjalanan yang Anda miliki dengan cara yang objektif dan faktual. Tulis di orang ketiga, bukan di orang pertama.



solusi kebutuhan legalitas tuantender.id

View Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Published by
1 week ago